Rabu, 26 Mei 2010

Mujahidah

Sungguh terasa terbebeban di hati ini. Memilih sama ada jalan yang ditetapkan Allah ataupun nafsu tanpa menggunakan akal untuk membuat keputusan. Sering kali hati ini mudah berbolak balik memilih yang betul atau tidak.



Saya boleh memilih untuk mengikut hati sahaja. Natijahnya, sudah tentu diketahui. Al maklum sangat banyak pengalamannya. Diri mula tertanya-tanya, sempurnakah solatku ini sehinggakan hati ini mulai lalai. Mudah teringat-ingat kepada si dia dari Sang Pencipta. Walaupun di didik untuk membaca al-Quran dan tafsir supaya hati menjadi tenang, sering kali ayat-ayat Allah jadi penguat diri.

Kekadang hampa datang,Inikah ujianMu ya Allah. Nafsu datang lagi.. mulalah berlengah-lengah solat Subuh. Minggu ini sahaja, sudah mula bermalasan berjemaah Subuh. Solat sunat apakah lagi, mula di tinggal-tinggalkan. Usai subuh, katil menjadi peneman diri lagi, tiada lagi di sisi tazkirah. Supaya tidur lebih baik daripada memikirkan segalanya.



Betul kata Dr Aidh, tiada kerja boleh membunuh hati. Terlalu kosong, tiada berbuat apa. Betapa hebatnya ujianMu ya Allah. Kekadang tak tertanggung lagi. Mudah sahaja hati ini lelah. Persoalan diajukan, bukankah itu tandanya tidak redha?

ya Allah
aku maafkan ibu bapaku
adk-beradikku, sahabatku, jiran tetanggaku
semoga mereka maafkan aku
bukakanlah hati mereka ya Allah

ya Allah,
aku redha terhadap apa yang Kau tetapkan untukku,
aku bersyukur atas pemberianmu..Maka aku tahu Kau akan menggatikan yg lebih baik untukku..

selamat mlm...

1 ulasan:

Missha berkata...

Ar..terasa hati ni tersentuh dengan kata2 ar...

-hawa-